Ulasan

Argumen (Retorika dan Komposisi)

Argumen (Retorika dan Komposisi)



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dalam retorika, suatu argumen adalah suatu rangkaian penalaran yang ditujukan untuk menunjukkan kebenaran atau kepalsuan. Dalam komposisi, argumen adalah salah satu mode wacana tradisional. Kata sifat: argumentatif.

Penggunaan Argumen dalam Retorika

  • Daniel J. O'Keefe, seorang profesor teori komunikasi dan persuasi, telah membedakan dua pengertian argumen. Sederhananya, "Argumen1, pengertian pertama, adalah hal yang orang membuat, seperti ketika seorang editorialis berpendapat itu beberapa kebijakan publik salah. Argumen2 adalah sejenis interaksi orang memiliki, seperti saat dua teman berdebat tentang tempat makan siang Jadi argumen1 mendekati gagasan retoris kuno tentang argumen, sementara argumen2 melegitimasi penelitian interaksional modern "(dikutip oleh Dale Hample dalam" A Third Perspective on Argument. " Filsafat dan Retorika, 1985).

Argumen dan Konteks Retoris

  • Sebuah bidang argumen adalah pembagian argumen retoris yang ditentukan oleh konteks atau subjek. (Lihat Model Toulmin.) (Untuk penggunaan khusus istilah ini dalam studi bahasa, lihat Argument Linguistics.)

Robert Benchley tentang Argumen

  • "Sebagian besar argumen di mana saya berpesta agak kurang mengesankan, karena kenyataan bahwa saya maupun lawan saya tidak tahu apa yang sedang kita bicarakan. "(Robert Benchley)

Macam-macam Argumen

  • "Argumen, dalam bentuk paling dasar, dapat digambarkan sebagai a klaim (Posisi arguer pada masalah kontroversial) yang didukung oleh alasan dan bukti untuk membuat klaim meyakinkan audiensi. Semua bentuk argumen yang dijelaskan di bawah ini termasuk komponen-komponen ini.
  1. Debat, dengan peserta di kedua sisi berusaha untuk menang.
  2. Argumen ruang sidang, dengan pengacara memohon di hadapan hakim dan juri.
  3. Dialektika, dengan orang-orang mengambil pandangan yang berlawanan dan akhirnya menyelesaikan konflik.
  4. Argumen perspektif tunggal, dengan satu orang berdebat untuk meyakinkan khalayak ramai.
  5. Argumen sehari-hari, dengan satu orang berusaha meyakinkan yang lain.
  6. Penyelidikan akademik, dengan satu atau lebih orang memeriksa masalah yang rumit.
  7. Negosiasi, dengan dua orang atau lebih yang bekerja untuk mencapai konsensus.
  8. Argumen internal, atau berusaha meyakinkan diri sendiri. (Nancy C. Wood, Perspektif tentang Argumen. Pearson, 2004)

Aturan Umum untuk Menyusun Argumen Pendek

1. Bedakan premis dan kesimpulan
2. Sajikan ide-ide Anda secara teratur
3. Mulai dari tempat yang dapat diandalkan
4. Bersikap konkret dan ringkas
5. Hindari bahasa yang dimuat
6. Gunakan istilah yang konsisten
7. Tetap berpegang pada satu makna untuk setiap istilah (Diadaptasi dari Rulebook untuk Argumen, Edisi ke-3, oleh Anthony Weston. Hackett, 2000)

Menyesuaikan Argumen dengan Pemirsa

  • "Tujuan kejelasan, kepatutan, dan persuasi menentukan bahwa kami menyesuaikan tujuan kami argumen, serta bahasa yang digunakan untuk pemeran. Bahkan argumen yang dibangun dengan baik mungkin gagal meyakinkan jika tidak disesuaikan dengan audiens Anda yang sebenarnya. "(James A. Herrick, Argumentasi: Memahami dan Membentuk Argumen, Edisi ke-3. Strata, 2007)

The Lighter Side of Argument: The Argument Clinic

Pelindung: Saya datang ke sini untuk kebaikan argumen.
Teman berlatih: Tidak, kamu tidak. Anda datang ke sini untuk berdebat.
Pelindung: Ya, argumen tidak sama dengan kontradiksi.
Teman berlatih: Dapat…
Pelindung: Tidak, tidak bisa. Argumen adalah serangkaian pernyataan yang terhubung untuk menetapkan proposisi yang pasti.
Teman berlatih: Bukan itu.
Pelindung: Ya itu. Itu bukan hanya kontradiksi.
Teman berlatih: Dengar, jika aku berdebat denganmu, aku harus mengambil posisi yang berlawanan.
Pelindung: Tapi itu bukan hanya mengatakan "tidak, tidak."
Teman berlatih: Ya itu.
Pelindung: Bukan itu! Argumen adalah proses intelektual. Kontradiksi hanyalah perkataan keuntungan otomatis dari apa yang dikatakan orang lain.
Teman berlatih: Bukan itu. (Michael Palin dan John Cleese di "The Argument Clinic." Circus Terbang Monty Python, 1972)

Etimologi
Dari bahasa Latin, "untuk memperjelas"

Pengucapan: ADALAH-gyu-ment


Tonton videonya: pembahasan logika "klasifikasi" (Agustus 2022).